Olah Rasa

Sehat itu tidak melulu soal olah raga, tapi juga olah rasa. Bagaimana merespon terhadap hal-hal yang diluar nalar, bagaimana memahami orang lain, bagaimana berdamai antara yang seharusnya dilakukan dan yang ingin dilakukan (apalagi kalau seharusnya senyum tapi pengen ngaplok #ups).

Sama seperti olah raga, olah rasa juga bisa dilakukan sendiri, semacam berdamai dengan berbagai pemikiran diri yang suka ajaib ya terkadang. Apalagi kalau perempuan ketika PMS (pre menstruation syndrome, pas menstruation syndrome dan post menstruation syndrome, nayolooooh sisanya seminggu doang. Wkwkwk) lebih susah lagi mengendalikannya. Harus banyak-banyak tarik nafas. Tenang. Inget yang bahagia aja, yang lucu juga boleh, asal jangan ketawa sendiri weh. Serem.

Ketika sudah terbiasa olah rasa, hidup jadi lebih menyenangkan juga. Saya masih belajar, makanya hidupnya masih kayak roller coaster. Ohohoho.

Advertisements

Menjadi Guru

Pada hari guru tahun ini, tepat 4 bulan sudah saya mengajar. Berbagai lika-liku sudah saya lalui. Mulai dari berkeringat dingin ketika pertama kali mengajar, bingung harus mengatakan apa, tidak punya kurikulum, serba salah, di protes orang tua, dsb.

Hingga akhirnya saya bisa menikmati setiap menit yang saya lalui bersama para bocah. Tidak setiap saat saya mendapatkan situasi kelas yang kondusif untuk saya mengajar, ada waktunya dimana saya frustasi karena tidak bisa menyampaikan materi sesuai dengan yang saya harapkan. Di lain waktu saya sangat bahagia hingga rasanya tidak ingin lepas dari anak-anak.

Namun, apapun kondisinya, saya selalu bisa dibuat kagum dengan perilaku mereka dan kebijaksanaan yang sudah terlihat dalam tubuh kecil tersebut. Seringkali mereka justru memberikan insight baru pada kehidupan saya, mereka yang menjadi penguat dikala saya merasa tidak berarti di muka bumi ini. Mereka yang memaksa saya untuk terus belajar agar pantas memberikan yang terbaik bagi mereka.

Selamat hari guru! Untuk seluruh guru hebat di penjuru nusantara ๐Ÿ™‚

FAQ #2

Question:

“Kok bisa dari homeschooling terus sekolah di Singapura dan lulus S1 di usia 18 tahun?”

Answer:

Sebelumnya, mau meluruskan dulu. Jadi, saya pertama kali homeschooling ketika duduk di kelas 4 SD pada tahun 2004, saat itu keluarga kami masih menetap di Depok. Untuk kota sebesar Depok saja, homeschooling masih dianggap aneh dan tidak diterima oleh pemerintah, sehingga kami harus menginduk ke sekolah payung (kalau gak salah Ruhama namanya) untuk melaksanakan ujian.

Di tahun 2004 akhir, Yangkung sakit parah hingga harus menginap di rumah sakit beberapa minggu, saat itu kami sekeluarga memutuskan untuk pindah ke Salatiga. Di Salatiga, homeschooling layaknya gojek 5 tahun yang lalu. Ada tapi tidak terdengar. Kebetulan, ada SD Muhammadiyah di dekat rumah Yangti yang mau mati, muridnya bisa lah dihitung menggunakan jari. Setelah ngobrol-ngobrol dengan pihak manajemen, saya bisa masuk ke sana dengan syarat harus tetap terdaftar sebagai siswa dan mengikuti berbagai kegiatan belajar mengajar. Sebagai keringanannya, kalau nilai-nilai saya bagus, saya boleh banyak ijin dari sekolah, jadi seperti semi homeschooling kalau saat ini.

Ketika itu, setiap awal buku LKS dibagikan, saya selalu semangat untuk mengerjakan semuanya sampai selesai. Dalam 2 minggu saya kumpulkan seluruh buku LKS untuk diperiksa, dan kemudian saya ijin tidak masuk sekolah dan ikut ibu seminar kemana-mana hehehe.

Memasuki SMP aku memilih untuk ke SMP Negeri karena ingin merasakan berbagai keseruan dan lika-likunya bertahan hidup di SMP Negeri yang pelajarannya banyak, gurunya kaku, seniornya galak, peraturannya ga masuk akal, tapi ekskulnya seru-seru. Banyak banget pengalaman yang saya dapatkan selama berada di SMP Negeri.

Karena keinginan sejak lulus SD untuk merantau, penasaran dengan kehidupan di tempat lain yang jauh dari bapak ibu, sendirian. Semangat untuk mencoba hal baru dan keingin tahuan bisa atau tidaknya mandiri dan bertahan hidup sendiri, membuat saya akhirnya memutuskan untuk melanjutkan SMA di Singapura. Ritual di keluarga kami, setiap akan memasuki sekolah baru, maka kami akan mengunjungi sekolah tersebut untuk memastikan apakah suasananya menyenangkan, vibenya dapet, lingkungannya seperti apa, guru-gurunya bagaimana.

Sesampainya di Singapura, saya diberitahu kalau mau ambil kuliah jurusan bisnis tidak perlu masuk SMA biasa, masuk saja program foundation selama 6 bulan (semacam kelas matrikulasi) kemudian bisa ambil kuliah. Mendengar hal tersebut tentu saja saya senang sekali, bisa menghemat waktu dan uang hahaha.

Jadi, saya tidak aksel sama sekali ya saudara-saudara, tapi memang prosesnya seperti itu. Karena, kalau aksel itu ketika materi yang seharusnya 3 tahun dipadatkan menjadi 2 tahun, sehingga menjadi tidak ideal, menghilangkan banyak waktu untuk melakukan hal lain. Sedangkan yang saya ambil, memang programnya sudah dibuat sedemikian rupa sehingga saya juga masih punya banyak waktu luang untuk mengikuti kegiatan lain di luar sekolah. Itulah mengapa saya bisa lulus di usia 18 tahun hehehe.

Nah, untuk homeschooling saya tidak bisa menceritakan pengalaman saya sendiri, jadi saya akan bercerita sebagai “kakak” dari anak-anak homeschooling lainnya yang rata-rata seumuran sama Elan (bungsu di keluarga kami). Ketika seseorang memilih untuk menggunakan jalur homeschooling, maka dia akan dihadapkan dengan berbagai pilihan yang luas sekali. Tergantung dari tujuan masing-masing individu. Bisa mengambil paket A, B, C untuk mereka yang akan melanjutkan ke perguruan tinggi di Indonesia. Bisa mengambil GRE, SAT, ACT, dsb untuk mereka yang mau melanjutkan ke perguruan tinggi di luar.ย  Atau bisa juga fokus magang dari satu tempat ke tempat lain, mentoring, membuat bisnis sendiri untuk mereka yang mau fokus pada perusahaan.

Saat ini saya rasa, menjadi homeschooler memberikan banyak kebebasan, terutama bagi mereka yang sudah paham akan hal-hal yang ingin ditekuni. Di kala anak sekolah harus mempelajari 13 mata pelajaran yang belum tentu dipakai separuhnya, anak homeschooling bisa fokus pada bidang yang ia tekuni. Tidak, saya tidak mendiscreditkan sekolah, ataupun mengkafirkannya. Toh saya sangat menyukai sekolah hehehe. Hanya saja, selayaknya ada 1000 jalan menuju Roma, maka ada 1000 jalan juga menuju impian setiap orang. Saling menghargai jalan masing-masing adalah kunci kerjasama terbaik untuk membangun Indonesia kita tercinta.

Lini manapun yang dipilih untuk menuju impian, ketika berbicara mengenai edukasi, faktor terpenting adalah fasilitator utamanya, baik di sekolah swasta maupun negeri, homeschooling, unschooling, travelschooling, uncollege, dsb. Di sekolah tanpa sarana apapun, selama fasilitatornya mampu mendeliver pembelajaran dengan baik, maka anak-anaknya pun bisa unggul. Sama dengan di homeschooling, orang tua sebagai fasilitator utama, ketika tidak bisa membersamai anak dengan baik (ps. hingga usia SD hingga SMP awal, di atas itu anak sudah mampu memfasilitasi dirinya sendiri), ya hancurlah.

Tolong dipahami baik-baik bahwa anak berhak memilih jalur yang diinginkannya, hanya perlu dikenalkan dan diajarkan untuk konsisten. Jangan sampai memilih homeschooling karenaย orang tuanya merasa itu bagus, padahal anaknya nggak mau. Dan hati-hati juga, jangan sampai salah menjadi school at home. Mengundang guru les untuk 13 mata pelajaran yang dipelajari di sekolah, membuatkan jadwal sama dengan sekolah, hanya lokasinya saja pindah ke rumah. Jangan juga homeschooling dijadikan pelarian ketika anaknya dibully di sekolah, ajarkan anak untuk menyelesaikan masalahnya. Dulu saya dibully, sekarang saya membullyย (ups) bisa membela diri, karena memang diajarkan bahwa kalau benar jangan takut.

Huhuu, maaf jadi banyak kata-kata “jangan”, tapi ini penting banget soalnya. Sering saya miris melihat anak yang menjalani kehidupannya karena egoisme orang tua. Merdekakan anak untuk memilih, belajar sesuai yang diinginkannya, ajari ia iman, adab, akhlak dan bicara, namun bebaskan ia menentukan apa bidang yang ingin ditekuninya.

Akhir kata, sebagai siapapun kita, anak maupun orang tua, belajar untuk memahami pihak lain. Pendidikan itu milik bersama, because it takes a village to raise a child. Maka, musyawarahkan, pilih, dan jalani!

FAQ #1

Question:

“Gimana rasanya jadi anak bu Septi dan pak Dodik?”

Answer:

Nano-nano! Panjang kalau diceritain semuanya, but lemme summarize it in an enjoyable way for you ๐Ÿ™‚

Gambaran gampangnya, jadi anak orang terkenal itu harus siap dengan berbagai ekspektasi dan asumsi khalayak ramai yang (bahkan) nggak kamu kenal. Harus bisa menerima ketika orang lain hanya menggumam, “pantes, kan anaknya bu Septi dan pak Dodik,” ketika kita meraih sesuatu. Serta harus menyiapkan mental untuk komentar, “padahal anaknya bu Septi sama pak Dodik, ternyata kayak gitu ya kelakuannya.”

Dulu, ketika saya masih remaja (duh ketahuan udah tua), sering banget menghindar dan langsung blocking diri ketika ada orang yang menyangkut pautkan berbagai hal yang saya lakukan dengan bapak dan ibu. Itu pula yang menjadi alasan kuat bagi saya untuk memilih kuliah di Singapura, memulai lagi dari awal kehidupan saya, dimana tidak ada yang mengenal siapa itu ibu Septi Peni Wulandani dan bapak Dodik Mariyanto.

Ini merupakan fase penting bagi setiap remaja, menurut saya. Karena nggak hanya mereka yang anak seorang public figure, hampir setiap anak pasti pernah mengalami dibanding-bandingkan, atau dibayang-bayangi sosok orang disekitarnya. Entah itu orang tua, saudara, teman dekat, kerabat, ada aja deh pokoknya bahan untuk membanding-bandingkan satu sama lain. Dan ini bahaya banget kalau terjadi ketika masa pembentukan jati diri, bisa-bisa kalau nggak tahan, sang anak bisa melabeli dirinya “not worth it.”

Berada di Singapura menjadi turning point bagi saya untuk bisa menerima diri sendiri, bahwa saya itu berbeda dan saya itu juga berbakat kok. Hingga beberapa waktu yang lalu, saya masih kesulitan setiap kali mengisi bagian “prestasi” di CV setiap diminta menjadi pembicara. Karena bagi kebanyakan orang, prestasi itu ya yang terlihat, ada pialanya, ada piagamnya. Padahal, menurut saya, bisa hidup dengan bahagia di Singapura, menjadi anak rantau, mencari penghasilan sendiri itu adalah sebuah prestasi. Berhasil berdamai dengan diri sendiri itu prestasi. Menjadi anak yang berbakti pada orang tua itu prestasi.

Intinya, carilah bagian dari dirimu yang bisa membuatmu sangat bangga. Dan percaya bahwa dirimu itu adalah manusia unik yang paling berharga sedunia.

Seru banget deh pokoknya jadi anaknya bu Septi dan pak Dodik, tapi saya yakin, setiap orang pasti ditempatkan di tempat terbaik dengan keluarga terbaiknya. Karena setiap perjalanan itu seru, tergantung dari sisi mana kita melihatnya. So, nggak boleh iri-irian, nggak boleh sombong-sombongan orang tua ya. Hati-hati dengan kata-kata multi tafsir seperti, “tapi aku tetep lebih milih sama orang tua aku, meskipun bla bla bla, tapi bla bla bla.” Bisa jadi bermakna bahwa orang tua yang lain tidak sebaik orang tua temen-temen. Hati-hati juga dengan kalimat, “enak ya kamu orang tuanya bla bla bla, jadi bisa sukses, bisa pinter, kalo aku kan bla bla bla.” Eits, cik coba atuh ditukar orang tuanya, apakah kamu tetep bisa se-berprestasi dia? Belum tentu.

Selamat menerima diri dan lingkunganmu. Ayo bertumbuh bersama ๐Ÿ™‚

Komunikasi Produktif (2)

My friend will come this saturday, and I might be away from home for a night. We plan to go to Temanggung, because there will be Pasar Papringan (a market in the middle of bamboo forest) this Sunday, and we wanna go to that event together. Moreover, my friend just built a start up that focus on farming, maybe this can be a fresh idea for him or at least he could build many good relations there.

Anyway, today’s drama started from the early morning, where I insisted to go to Temanggung by motorcycle, eventhough last night I couldn’t sleep because of the influenza I had. Bapak forced me not to go until I’m totally recover. Meanwhile, I can’t be a bad host that abandon my guest.

The little me inside really just want to be rebel, by just doing what I want, and not thinking of what gonna happened next. Luckily, the mature me can calm myself down, and starting to try finding an agreement with Bapak. In the end, we both agree that I could still go to Temanggung but using bus, not motorcycle (altho it has more complicated route).

I learned that everything can be settled once we calm and communicate each other’s opinion. Easy to say, but difficult to do :’)

WhatsApp Image 2017-11-06 at 21.01.06
Degan bakar papringan. Tersedap.

Tentang Pangandaran (2)

16 September 2017

Setelah 4 bulan tidak mengunjungi rumbel, akhirnya dengan penuh kenekatan kami pergi menuju Pangandaran untuk silaturahmi dengan Unpad Pangandaran dan pak Ade, ketua koperasi Mina Karas sekaligus pemilik madrasah tempat rumbel kami berada.

Perjalanan dimulai pukul 21.00, sengaja malam-malam biar kami tidak perlu menginap di Pangandaran hehe. Ada beberapa point yang harus aku (sebagai supir) datangi, pertama Salman untuk menjemput teh Eka dan teh Zelin, kemudian ke stasiun Bandung menjemput Jems, lanjut ke Metro menjemput teh Dita, Cibiru menjemput kang Ijal dan terakhir Nangor menjemput Gungun.

Karena kondisi Bandung yang cukup macet, akhirnya kami baru melaju dari Nangor jam 23.00. Perjalanan kali ini super random dan sangat sangat sangat seru. Meski di awal, teh Dita sudah mabok karena kang Ijal yang nyetirnya udah ngalahin pembalap F1 wkwk. Pasangan supir-navigator kali ini terbagi 2, tim 1 dengan Teh Eka – Kang Ijal dan tim 2 dengan aku – Gungun. Di awal perjalanan full di handle oleh tim 1, hingga akhirnya kang Ijal berhenti di sebuah masjid di Pangandaran saking udah nggak kuat menahan kantuk.

17 September 2017

Selepas sholat shubuh, ganti tim 2 yang bertugas membawa kelompok ini ke Pangandaran. Sebenarnya kami ingin mengejar sunrise, namun apa daya, kami baru sampai di pantai jam 06.00 which is udah tinggi mataharinya. Yaudah deh, kami memutuskan untuk ber-alay ria foto-foto dan bikin video sekalian menyusuri pantai untuk cari sarapan.

Puas dengan foto-foto dan sarapan, kami mampir ke masjid raya Pangandaran, lokasinya tepat di depan gerbang Pantai Timur Pangandaran. Recommended banget untuk temen-temen yang butuh tempat bebersih sekaligus istirahat, karena masjidnya nyaman dan bersih. Setelah selesai dengan keperluan masing-masing, kami pun menuju ke Unpad Pangandaran untuk bertemu dengan teman-teman koordinator disana.

Kami langsung mengetahui lokasi Unpad Pangandaran karena plang namanya yang terpampang dengan besar. Jika dilihat secara sekilas, bangunan Unpad Pangandaran lebih mirip seperti SD dibandingkan kampus, usut punya usut, ternyata bangunan ini hanyalah bangunan sementara sembari menunggu kampusnya jadi. Bagian yang paling kami sukai dari Unpad adalah mushola dan saung-saungnya yang sangat nyaman dipakai untuk diskusi.

Setelah diskusi singkat dengan koordinator Unpad Pangandaran, kami mengetahui bahwa baru ada dua angkatan yang masuk di kampus ini, dan mayoritas merupakan orang asli Pangandaran, meski begitu lokasi rumah para mahasiswanya relatif jauh dari kampus. Hal ini cukup membuat kesulitan jika mengadakan kegiatan di akhir minggu, terlebih lagi mahasiswa yang dari luar Pangandaran juga ikut pulang di hari tersebut.

Akhirnya, di awal kami mencanangkan untuk sosialisasi terlebih dahulu ke seluruh anak Unpad Pangandaran untuk mengenalkan mengenai rumah belajar yang kami miliki, baru setelah itu kami akan membentuk tim inti yang akan menjadi perpanjangan FIM Kece menjalin silaturahmi dengan warga Batu Karas. Agar mempermudah prosesnya, perwakilan FIM Kece juga akan membantu mahasiswa Unpad untuk audiensi dengan para dosen, sehingga ada support dari pihak kampus juga untuk kegiatan ini. So far, kami melihat antusiasme yang tinggi dari pihak Unpad. Semoga program ini bisa berjalan dengan lancar.

Pamit dari Unpad, kami menuju ke Batu Karas untuk menilik keadaan rumah belajar sekaligus silaturahmi dengan pak Ade. Perjalanan dari Unpad ke Batu Karas memakan waktu 30-45 menit, pantas saja anak-anak Unpad cukup menimbang-nimbang untuk berkegiatan di Batu Karas, terutama mereka yang terkendala dari sisi transportasi.

Sesampainya di Batu Karas, kami langsung disambut oleh deburan ombak yang menggugah jiwa-jiwa butuh liburan. Tidak hanya satu-dua dari kami yang tidak sabar untuk bisa menyentuh dinginnya air laut secara langsung. Awalnya, kami mendatangi rumah di samping madrasah, karena terakhir berkegiatan disana, pak Ade sempat beberapa kali keluar masuk dari rumah tersebut, sehingga membuatku berasumsi itu rumah pak Ade.

Beberapa kali diketuk dan tanpa jawaban membuatku sempat putus asa. Dan ketika yang keluar bukanlah pak Ade, aku jadi semakin bertanya-tanya. Ternyata, ini bukan rumah pak Ade, rumah beliau masih masuk lagi ke dalam, tidak jauh sih dari rumah ini. Kontan saja semua yang ada di mobil tertawa, yang paling bahagia sih kang Ijal ya, melihat aku yang dengan PD nya yakin bahwa itu rumah pak Ade.

Rumah pak Ade merupakan bangunan dua tingkat, nampaknya di lantai bawah digunakan sekaligus untuk kantor beliau. Pekarangannya luas dan dipenuhi dengan berbagai tanaman dan sebuah pom pertamini di bagian depan rumah beliau. Kami disambut dengan ramah oleh beliau dan istrinya, kesan pertama beliau yang galak di pertemuan pertama kami langsung sirna di pertemuan kedua. Ternyata beliau menyenangkan untuk diajak berdiskusi. Belum lagi istrinya yang sangat ramah, sampai bilang, “duh, ibu sebenernya masih kangen pengen ngobrol sama akang teteh, tapi ibu harus ikut beberes di kondangan depan. Nanti lain waktu kita ngobrol ya.” Gimana nggak meleleh kami para jomblo digituin.

Dari diskusi bersama pak Ade, tercetuslah agenda untuk mengumpulkan seluruh pemuka desa agar bergotong royong memberikan kontribusi pada rumah belajar. Teu ketang sakedik. Agar setiap lapis masyarakat merasa turut memiliki rumah belajar dan bersedia menjaga dengan sepenuh hati.

Bulan depan, kami akan kesini lagi. Mungkin bukan dengan team yang sama, namun tentunya dengan semangat yang tetap membara.

Hari ini ditutup dengan bermain air di pantai sembari fofotoan, apalagi ada prince KECE yang baru saja di wisuda dan membawa satu set toga lengkap. Komplit.

Sampai bertemu lagi teman-teman ๐Ÿ™‚

Tentang Pangandaran (1)

12 Mei 2017

Pagi ini, aku, Gungun dan Qaulan sudah sibuk kesana kemari membeli berbagai perlengkapan untuk menuju ke Pangandaran. Semalam sebelumnya, aku dan Qaulan pun sudah mulai keliling bergerilya mengambil berbagai buku yang sudah terkumpul di beberapa titik. Yaps! Kami akan membuat sebuah rumah belajar di Pangandaran. Rumah belajar pertama FIM KECE (Forum Indonesia Muda Regional Bandung) di luar Bandung, semoga lancar ya Allah.

Setelah bagasi penuh dengan berbagai perkakas rumbel, saatnya menjemput teh Elis, senior kami di FIM sekaligus seorang ventriloquist professional, untuk kemudian langsung cuss menuju ke Pangandaran.

Ini pertama kalinya aku ke Pangandaran, jadi deg-degan pisan euy.ย  Seharusnya perjalanan ini akan kami tempuh selama 6 jam, namun karena ini adalah hari Jum’at, jadi kami berhenti sebentar di Tasik untuk Gungun menunaikan kewajiban sholat Jum’at. Sembari menunggu Gungun, kami ciwi-ciwi mencari berbagai jajanan yang bisa kami makan ^^ urusan perut itu penting.

Sepanjang perjalanan kami habiskan untuk bercengkrama, saling berkenalan dan bercerita berbagai hal. Kami berhenti dulu di Banjar untuk mengambil buku dan (alhamdulillahnya dapet) makan. Dari Banjar menuju Batu Karas, Pangandaran menghabiskan waktu 2,5-3 jam, memasuki wilayah Pangandaran kami disuguhkan dengan perkampungan khas pesisir, angin yang berhembus pun sudah hawa-hawa pantai. Duh, makin tidak sabar.

Sekitar jam 7 malam kami sampai di rumah keluarga besar tante Ilva, seorang kawan dari grup homeschooling (senengnya sama group ini, sangat helpful banget jika ada berbagai kegiatan), setelah menaruh berbagai barang dan tag kamar, kami lanjut survey ke lokasi untuk acara besok. Serunya di Pangandaran, kami harus back to the old way, menggunakan GPS untuk mencari lokasi. Eits, bukan Global Positioning System yak, tapi Gunakan Penduduk Sekitar. HAHAHAHA.

Saat menuju ke lokasi, aku nyoba untuk nyetir manual, setelah 3 tahun nyetir matic terus. Dan dengan epicnya, baru mundur aja udah mengeluarkan teriakan “OY! Ini gas sama remnya sebelah mana?!”

Terus disuruh pindah ke kursi penumpang. Selesai. Gak berani nyoba lagi hahahahaha. At least, nggak dengan mobil orang lain (mobilnya luxio, gede, posisinya beda, kzl).

Back to the topic, ternyata ada miskom antara narahubung di Pangandaran dengan kami, disangkanya kami mau menggunakan penginapan koperasi, padahal kami mau nengok lokasi. Akhirnya, kami jalan-jalan di pantai (yang sedang pasang) aja malem-malem. So romantic! Hahahaha.

Perjalanan pulang kembali ke tempat penginapan kami harus melalui jalanan yang super duper gelap tanpa penerangan satupun kecuali lampu mobil kami. Di saat seperti itu, teh Elis justru bercerita horor, tentang seorang temannya yang pergi ke Bali, sebut saja dia Mawar ^^ Mawar diberitahu oleh penduduk sekitar untuk ikut berdo’a di pura, berdo’a saja sesuai dengan agama masing-masing, intinya meminta keselamatan selama berada di lokasi. Tapi, karena dia berpikir bahwa itu hanya takhayul, Mawar tidak mau mengikuti hal tersebut. Ketika waktunya makan malam, Mawar yang bertugas memasak dikelilingi oleh banyak monyet. Monyetnya tidak melakukan apa-apa, hanya diam menatap ke arah Mawar. Untungnya, salah satu teman Mawar ada yang datang dan melihat bahwa Mawar……. SEDANG MEMOTONG JARINYA SENDIRI!!!!!!

Kebayang kan pas lagi gelap pisan jalanan, diceritain begitu, kek mana ekspresi kita. Hahaha, intinya, orang lokal nows the best about their place, jadi ikutin aja yang mereka minta meskipun terdengar absurd. For your own sake, guys.

Akhirnya, malam ditutup dengan kami yang langsung tepar di kamar masing-masing. Menunggu 4 mobil lagi yang akan datang menyusul.

13 Mei 2017

Akhirnya rombongan kedua datang juga, bertepatan dengan adzan shubuh hari ini. Sebenarnya, kami mau lihat sunrise, tapi berhubung kondisinya tidak memungkinkan, akhirnya kami memilih mencari sarapan saja. Di rombongan kedua ini ada 5 orang, Litya, teh Amel, teh Nay, Umam (teman Litya) dan Abdul (temen SMP ku yang kuliah di ITB).

Lokasi penginapan kami tidak jauh dari pasar, sehingga kami tinggal perlu berjalan sedikit untuk mencari sarapan. Menu hari ini adalah nasi lengko! Murah meriah, hanya 10rb per bungkus, sudah bisa mendapatkan nasi/lontong+bihun+kuah yang yumm yumm. Berbeda dengan nasi lengko Cirebon, nasi lengko di Pangandaran lebih seperti soto, manis dan berkuah.

Selepas makan, kami langsung siap-siap menuju lokasi, karena acara akan dimulai jam 09.00. Beberapa jam sebelum berangkat, akhirnya rombongan ketiga serta rombongan Aruna (2 mobil) sampai juga. Rombongan Aruna menginap di wisma koperasi pinggir pantai Batu Karas, sedangkan rombongan FIM tetap di penginapan awal di Cijulang.

Peresmian rumah belajar FIM x Aruna dihadiri oleh ketua Koperasi Mina Karas sekaligus pemilik madrasah yang menjadi lokasi rumbel kami, kepala desa serta pengajar madrasah. Selesai acara pembukaan, kami langsung menuju ke madrasah untuk berkegiatan bersama adek-adek SD Batu Karas.

Seru bangeeeet, mulai dari sharing mengenai profesi dari Yuli Setiawan (staff Kemendikbud), Panglima Nagari (staff Limakilo) serta Indraka Fadhillah (founder Aruna Indonesia). Disini kami ingin mengenalkan ke adik-adik Batu Karas, bahwa apapun tidak ada cita-cita yang sepele dan tidak mungkin digapai, asalkan bersungguh-sungguh berusaha menggapainya. Pengenalan berbagai jenis profesi ini juga diharapkan membuka wawasan adik-adik Batu Karas bahwa setiap profesi itu penting, apalagi kalau menjadi petani dan nelayan, sumber kehidupan di negara agraris dan maritim ini.

Acara ditutup dengan dongeng dari teh Elis dan Cetta (bonekanya), luar biasa sekali kemampuan teh Elis mendongeng, bahkan kami yang sudah dewasa pun dibuat terpukau oleh teh Elis. Keren pisan lah.

Selesai acara, tim FIM terpisah menjadi dua, satu bantu nukang di rumah belajar, satu lagi menuju ke SMK Bakti Karya Parigi milik salah satu senior FIM Kece untuk sesi sharing. Edisi nukang kali ini penuh dengan keprimitifan, mulai dari masang paku pakai batu, besi, dan berbagai alat yang ada. Karna gasuka susah anaknya teh, aku samperin aja rumah tetangga buat pinjem palu dan berbagai alat nukang lainnya wkwkwk.

Menjelang ashar, akhirnya rumah belajar kami jadi juga. So proud of every effort we’ve put. Terharu.

Tim FIM melanjutkan perjalanan ke SMK Bakti Karya, sedangkan tim Aruna memilih untuk beristirahat di penginapan. Sesampainya di Bakti Karya, kami disuguhkan dengan sebuah sekolah beruangan super kreatif. Setiap ruangan memiliki tema yang unik, ada ruang facebook yang bergambarkan laman facebook berukuran besar di salah satu dindingnya, ada juga ruang musik, ruang baca, dsb. Terlihat sekali bahwa anak-anak serta guru disini sangat diberikan kebebasan untuk berekspresi. Setiap hari sebelum memulai kelas, tiap anak diharuskan untuk membaca selama 15 menit, dan ketika sudah selesai membaca mereka akan presentasi di kelasnya masing-masing.

Selepas sesi sharing, kami diajak untuk bermain game mengurai rafia. Setiap kelompok berisikan 3 orang, dan kami harus mempresentasikan yel-yel masing-masing sebelum memulai kegiatan. Kala itu, aku sekelompok dengan kang Ijal dan kang Yuli, kami menamai kelompok kami “Bajigur.”

Yel-yelnya simpel, cukup meneriakkan… “teng-tereng-teng-teng, bajigur, bajigur, bajigur, OYE!” Hahahahhaa.

Di awal game, setiap kelompok diberikan rafia kusut untuk kemudian berlomba untuk menjadi yang paling cepat mengurai. Game ini memiliki makna bahwa setiap orang memiliki masalah masing-masing yang dianalogikan dengan rafia kusut, ada yang sangat banyak masalahnya, sehingga menjadi sangat kusut rafianya dan lama mengurainya. Ada yang sedikit masalahnya, sehingga lebih cepat waktu penguraiannya. Namun, baik itu banyak atau sedikit, yang paling penting adalah kesabaran kita untuk mengurainya. Bagi yang memiliki rafia dengan lebih sedikit kekusutan, sebaiknya lah untuk saling menolong dan memberikan semangat pada mereka yang memiliki rafia lebih kusut.

Sesi berikutnya, kami disuguhkan dongeng perwayangan dari guru tersepuh di SMK Bakti Karya yang juga merupakan seorang dalang. Pengetahuan beliau dalam dunia wayang tidak perlu diragukan lagi, terlihat dari kefasihan beliau dalam menuturkan kata demi kata menjadi sebuah cerita yang mampu membuat kami tertarik sekaligus tertawa terbahak-bahak ketika satu dua lelucon disampaikan.

Berikutnya, setiap anak FIM diminta untuk memperkenalkan diri, kemudian siswa-siswi Bakti Karya akan memilih siapa yang akan mereka “culik” untuk digali lebih lanjut mengenai kegiatannya. Seru banget, jadi kayak sesi mini mentoring gitu.

Kegiatan di Bakti Karya ditutup dengan pentas karya siswa-siswi Bakti Karya yang diadakan setiap malam minggu. Ada yang menampilkan drama, lagu, puisi, dsb. Anak-anak disini sangat PD dengan kemampuan mereka, dan itu jarang sekali terlihat dari anak-anak SMP, SMA maupu SMK saat ini. Salut banget buat bang Ai yang mampu mendidik putra dan putri bangsa ini. Dan, terlebih lagi, anak-anak disini merupakan anak-anak daerah perbatasan Indonesia. Memang, di sekolah ini, anak-anak diajarkan menerima perbadaan suku-suku bangsa di Indonesia, ada anak dari Aceh, Batak, Pangandaran, dan berbagai suku bangsa lainnya. Pokoknya must visit banget sekolah ini!

Karena sudah malam, akhirnya kami pamit kembali ke penginapan.

14 Mei 2017

Hari terakhir kami di Pangandaran. Pagi-pagi sekali, aku dan segenap geng konsumsi sudah jalan-jalan ke pasar untuk membeli bahan-bahan sarapan hari ini. Yaps, kami akan masak-masak untuk hari ini. Yay!

Agenda kami hari ini full rekreasi, kami akan menikmati jasa river tubing yang dikelola oleh anak-anak SMK Bakti Karya. Setelah sarapan dan packing, kami menuju ke lokasi river tubing. Sebuah lapangan dengan joglo-joglo yang terletak di beberapa titik menjadi tempat kami berkumpul untuk mengenakan peralatan dan briefing singkat. WE ARE READY!

Yang berbeda dari river tubing lainnya, river tubing Bakti Karya langsung membuka perjalanan dengan lompat dari atas jembatan setinggi 10m. Buat aku yang emang udah lama pengen banget loncat-loncat begitu, udah kayak dream comes true banget! Langsung aja ngacung buat jadi cewek pertama yang loncat. Meskipun ketika berada di pinggir jembatan, rasanya langsung gemeter pisan. Duh, hilang semua keberanian di awal. Tapi, da udah terlanjut, malu lah kalo balik lagi. Bismillah, HAP! Eta rasanya, duh, lamaaaaa pisan sampe akhirnya menyentuh air. Tapi nagih! HAHAHAHA.

Rute river tubing kali ini super seru. Kami menyusuri goa tanpa cahaya sembari menyanyikan lagu-lagu perjuangan (ett.. berasa diujung itu bakal ditembak belanda aja kite, siap mati bosque!). Ada satu spot untuk loloncatan lagi di ujung perjalanan kami. Bisa loncat gitu aja, bisa naik ke atas pohon terus loncat juga. Dan… saya pilih yg naik ke atas pohon HAHAHAHA. Sampe orang tour guidenya nanya, “itu cewek yang loncat?”

Perjalanan ditutup dengan mengunjungi goa lanang yang cukup mendebarkan karena jalanannya yang naik turun, licin, dan kecil. Overall, kami sukaaaakkkk sekali dengan trip kali ini. Terimakasih Bakti Karya :)))

Akhirnya rombongan kami kembali ke “habitat” nya masing-masing. Terimakasih Pangandaran untuk 3 hari dua malam yang tak terlupakan.