Tentang Pangandaran (2)

16 September 2017

Setelah 4 bulan tidak mengunjungi rumbel, akhirnya dengan penuh kenekatan kami pergi menuju Pangandaran untuk silaturahmi dengan Unpad Pangandaran dan pak Ade, ketua koperasi Mina Karas sekaligus pemilik madrasah tempat rumbel kami berada.

Perjalanan dimulai pukul 21.00, sengaja malam-malam biar kami tidak perlu menginap di Pangandaran hehe. Ada beberapa point yang harus aku (sebagai supir) datangi, pertama Salman untuk menjemput teh Eka dan teh Zelin, kemudian ke stasiun Bandung menjemput Jems, lanjut ke Metro menjemput teh Dita, Cibiru menjemput kang Ijal dan terakhir Nangor menjemput Gungun.

Karena kondisi Bandung yang cukup macet, akhirnya kami baru melaju dari Nangor jam 23.00. Perjalanan kali ini super random dan sangat sangat sangat seru. Meski di awal, teh Dita sudah mabok karena kang Ijal yang nyetirnya udah ngalahin pembalap F1 wkwk. Pasangan supir-navigator kali ini terbagi 2, tim 1 dengan Teh Eka – Kang Ijal dan tim 2 dengan aku – Gungun. Di awal perjalanan full di handle oleh tim 1, hingga akhirnya kang Ijal berhenti di sebuah masjid di Pangandaran saking udah nggak kuat menahan kantuk.

17 September 2017

Selepas sholat shubuh, ganti tim 2 yang bertugas membawa kelompok ini ke Pangandaran. Sebenarnya kami ingin mengejar sunrise, namun apa daya, kami baru sampai di pantai jam 06.00 which is udah tinggi mataharinya. Yaudah deh, kami memutuskan untuk ber-alay ria foto-foto dan bikin video sekalian menyusuri pantai untuk cari sarapan.

Puas dengan foto-foto dan sarapan, kami mampir ke masjid raya Pangandaran, lokasinya tepat di depan gerbang Pantai Timur Pangandaran. Recommended banget untuk temen-temen yang butuh tempat bebersih sekaligus istirahat, karena masjidnya nyaman dan bersih. Setelah selesai dengan keperluan masing-masing, kami pun menuju ke Unpad Pangandaran untuk bertemu dengan teman-teman koordinator disana.

Kami langsung mengetahui lokasi Unpad Pangandaran karena plang namanya yang terpampang dengan besar. Jika dilihat secara sekilas, bangunan Unpad Pangandaran lebih mirip seperti SD dibandingkan kampus, usut punya usut, ternyata bangunan ini hanyalah bangunan sementara sembari menunggu kampusnya jadi. Bagian yang paling kami sukai dari Unpad adalah mushola dan saung-saungnya yang sangat nyaman dipakai untuk diskusi.

Setelah diskusi singkat dengan koordinator Unpad Pangandaran, kami mengetahui bahwa baru ada dua angkatan yang masuk di kampus ini, dan mayoritas merupakan orang asli Pangandaran, meski begitu lokasi rumah para mahasiswanya relatif jauh dari kampus. Hal ini cukup membuat kesulitan jika mengadakan kegiatan di akhir minggu, terlebih lagi mahasiswa yang dari luar Pangandaran juga ikut pulang di hari tersebut.

Akhirnya, di awal kami mencanangkan untuk sosialisasi terlebih dahulu ke seluruh anak Unpad Pangandaran untuk mengenalkan mengenai rumah belajar yang kami miliki, baru setelah itu kami akan membentuk tim inti yang akan menjadi perpanjangan FIM Kece menjalin silaturahmi dengan warga Batu Karas. Agar mempermudah prosesnya, perwakilan FIM Kece juga akan membantu mahasiswa Unpad untuk audiensi dengan para dosen, sehingga ada support dari pihak kampus juga untuk kegiatan ini. So far, kami melihat antusiasme yang tinggi dari pihak Unpad. Semoga program ini bisa berjalan dengan lancar.

Pamit dari Unpad, kami menuju ke Batu Karas untuk menilik keadaan rumah belajar sekaligus silaturahmi dengan pak Ade. Perjalanan dari Unpad ke Batu Karas memakan waktu 30-45 menit, pantas saja anak-anak Unpad cukup menimbang-nimbang untuk berkegiatan di Batu Karas, terutama mereka yang terkendala dari sisi transportasi.

Sesampainya di Batu Karas, kami langsung disambut oleh deburan ombak yang menggugah jiwa-jiwa butuh liburan. Tidak hanya satu-dua dari kami yang tidak sabar untuk bisa menyentuh dinginnya air laut secara langsung. Awalnya, kami mendatangi rumah di samping madrasah, karena terakhir berkegiatan disana, pak Ade sempat beberapa kali keluar masuk dari rumah tersebut, sehingga membuatku berasumsi itu rumah pak Ade.

Beberapa kali diketuk dan tanpa jawaban membuatku sempat putus asa. Dan ketika yang keluar bukanlah pak Ade, aku jadi semakin bertanya-tanya. Ternyata, ini bukan rumah pak Ade, rumah beliau masih masuk lagi ke dalam, tidak jauh sih dari rumah ini. Kontan saja semua yang ada di mobil tertawa, yang paling bahagia sih kang Ijal ya, melihat aku yang dengan PD nya yakin bahwa itu rumah pak Ade.

Rumah pak Ade merupakan bangunan dua tingkat, nampaknya di lantai bawah digunakan sekaligus untuk kantor beliau. Pekarangannya luas dan dipenuhi dengan berbagai tanaman dan sebuah pom pertamini di bagian depan rumah beliau. Kami disambut dengan ramah oleh beliau dan istrinya, kesan pertama beliau yang galak di pertemuan pertama kami langsung sirna di pertemuan kedua. Ternyata beliau menyenangkan untuk diajak berdiskusi. Belum lagi istrinya yang sangat ramah, sampai bilang, “duh, ibu sebenernya masih kangen pengen ngobrol sama akang teteh, tapi ibu harus ikut beberes di kondangan depan. Nanti lain waktu kita ngobrol ya.” Gimana nggak meleleh kami para jomblo digituin.

Dari diskusi bersama pak Ade, tercetuslah agenda untuk mengumpulkan seluruh pemuka desa agar bergotong royong memberikan kontribusi pada rumah belajar. Teu ketang sakedik. Agar setiap lapis masyarakat merasa turut memiliki rumah belajar dan bersedia menjaga dengan sepenuh hati.

Bulan depan, kami akan kesini lagi. Mungkin bukan dengan team yang sama, namun tentunya dengan semangat yang tetap membara.

Hari ini ditutup dengan bermain air di pantai sembari fofotoan, apalagi ada prince KECE yang baru saja di wisuda dan membawa satu set toga lengkap. Komplit.

Sampai bertemu lagi teman-teman 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s