October Journey (5)

4 Oktober 2017

Hari ini waktunya silaturahmi, setelah semalam menginap di rumah tante Dita, pagi ini aku akan bertemu dengan bu dosen Unisba cantik, tante Titiek. Ini pertama kalinya aku ketemuan sama tante di kantor beliau, FK Unisba, duh semoga ada mahasiswa yang ganteng #eh

Ketika menunggu di sofa dekat kantor tante, tiba-tiba terdengar suara yang sudah khas, “Bellaaaa! ayo sini!”

Yaps! Aku dipanggil sama tante dengan panggilan Bella, bukan Enes. Gegara saking seringnya pulang (tengah) malam selama di Bandung, kata beliau udah kayak vampire, jadinya dipanggil Bella, pencari Edward, HAHAHAHAHA. Anyway, ketemu sama tante bener-bener recharge energi, dari yang awalnya udah gamang mau S2 atau enggak, kehilangan semangat, nggak tahu harus mulai dari mana, setelah ke klinik tongfang ngobrol sama tante jadi lebih clear harus mulai dari mana.

Saatnya mengumpulkan niat untuk bikin paper! Yosh! Go Bella!

Sepulang dari tante Titiek, aku order gojek untuk pulang ke rumah. Berkali-kali order dan di cancel, aku baru tahu kalau sekarang rumahku sudah menjadi zona merah untuk para gojek online. Duh, sedih kali. Itu ojek-ojek pangkalan nggak bisa nyante apa ya, udah mah harganya mahal banget, udah kayak harga daging di bulan Ramadhan. Huft.

Akhirnya ada juga yang mau accept order ku, dan perjalanan mencari rute aman baru saja dimulai. Seharusnya, rumahku lebih dekat kalau masuk melalui sindanglaya jika dari arah kota, tapi, terpampang tulisan besar “NO OJEK/MOBIL ONLINE”. Ugh. Maju lagi mencari jalan lain, melalui perumahan setelah SMAN 24, lagi-lagi terpampang besar-besar spanduk larangan bagi ojek online. Matek aku. Alternatif terakhir kalau nggak bisa masuk, ya aku turun di Ruko Ujungberung, terus naik ojek atau minta dianter sama temen.

Untungnya rute terakhir terverifikasi aman menurut bapak gojek, naiklah kita melalui Cijambe. Perjalanan aman hingga beberapa ratus meter sebelum rumah, aku teringat nenek tetangga sebelah suka ngajak nongkrong ojek pangkalan di gardu satpam depan rumah, bisa berabe nih kalo ketemu mereka. Akhirnya aku memilih turun sebelum sampai di rumah, demi menyelamatkan sang bapak gojek.

Sesampainya aku di depan rumah, tiba-tiba aku dihampiri oleh seorang satpam, “Teh, kemarin Senin pintunya kebuka, tapi nggak ada siapa-siapa di rumah. Kami sampe masuk ke dalam rumah takut ada yang sembunyi, tapi nggak ada siapa-siapa.”

HAAAAAAH?

HAAAHHHHHHHH?!!!

HHHHAAAAAAAHHHHHHH???!!!!!

Beberapa detik setelah mencerna perkataan bapak satpam, aku pun memilih masuk ke rumah dan mengecek berbagai perabotan yang ada. Memang benar ruang tamu terlihat kotor seperti ada jejak seseorang, tapi anehnya, aku merasa baik-baik saja, tidak deg-degan ataupun tegang. Setelah mengucapkan terimakasih kepada pak Satpam, aku mulai memeriksa lebih teliti lagi, seorang teman yang punya kunci cadangan rumah kami pun kutanyai. Anehnya, tidak ada yang hilang satupun, dan pintu rumahku dalam keadaan terkunci. Hhmmm… Sebuah misteri yang menegangkan.

Setelah berpikir dan menimbang beberapa hal, mengingat malam ini aku harus pergi ke Pangandaran dengan anak-anak KECE, kuputuskan untuk meminta tolong seorang teman membelikan beberapa grendel dan gembok. Waktunya nukang.

Saat ini, rumahku memiliki kunci 3 lapis (gilz, udah kayak rumah pejabat aja), yang membuatku super duper repot saat keluar rumah. Huhuuu. Tapi gapapa lah ya, demi keamanan, sebelum malam ini kutinggal ke Pangandaran….

Bismillah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s